Mari Berbalas Pantun

Duduk di sini seorang diri
Penuh resah rasa di hati
Sms dikirim pengganti diri
Tidakkah rindu bertapak di hati

Jangan dilayan resah di hati
Kelak nanti memakan diri
Manakan rindu bertapak di hati
Tidak kukenali empunya diri

Hilang siang ditelan malam
Purnama indah dipagari bintang
Saat hati menjadi kelam
Rindu pula datang bertandang

Cantik sungguh si delima batu
Ke mana pergi hendak dibawa
Tuluskah rindu yang bertandang itu
Atau sekadar permainan jiwa

Batu delima dibawa ke muara
Untuk dijual buat si kaya
Rindu ini seikhlas suara
Kerana kita hamba pada-Nya

Dibawa ke muara batu permata
Tanda ingatan pada yang suka
Usah cuba bermain kata
Kelak ada hati yang luka

Jangan mudah syak wasangka
Kelak nanti hati derita
Rindu ini bukan boneka
Cuma ingatan sesama kita

Rindu itu pemberian dari-Nya
Supaya manusia saling bersama
Cuma hati ini tertanya
Mengapa cepat rindu menjelma


Pantun ini saya rekacipta pada December 2004. Hahaha. Ada bakat jugak saya berpantun. Terima kasih pada seorang rakan lama saya yang sudi main-main balas pantun dengan saya :)




*** Sebenarnya saya baru lepas jenguk blog lama saya yang masih wujud linknya tapi sudah terlupa akan paswednya. Saya baca dari awal posting saya pada December 2004 hinggalah July 2006 sebelum saya membuka blog baru ini pada July 2006 juga . Saya rasa, saya lebih suka akan corak penulisan saya di blog yang lama tu walaupun ketika itu saya masih bergelar mahasiswa dan masih hijau tentang blog. Hurmm...





3 comments:

Chekgu BaniHassim said...

huhu...cikgu dayah berpantun laa...
dah lame gak ko berblog ye??
lagi lame dari aku...

kire dah tua jugak la ko nih...haha

Ayaq masak said...

wah ko pun senior blogger juge!

hayad said...

chekgu BH and Ayaq masak,

Haa, tau takpe. korang tu yang budak hingusan lagi, kekekekeke.

Followers